admin

7 Rasio Keuangan Penting Yang Harus Diketahui Setiap Startup

judi bola No Comment

Selain memiliki produk yang hebat, penjualan yang bagus, SEO yang bagus, pemasaran yang hebat, dan seterusnya … ada satu hal yang penting untuk pertumbuhan jangka panjang dan kesuksesan startup: akuntansi yang baik.

Dan ya … Anda mungkin tidak berpengalaman dalam jumlah seperti akuntan Anda. Tetapi, pahami: penting untuk memiliki pengetahuan tentang laporan laba rugi, neraca, dan laporan arus kas.

Dan bersama dengan itu pengetahuan yang bekerja tentang rasio keuangan utama.

Dan jika rasio-rasio ini dipahami akan membuat Anda menjadi pengusaha, pelayan, perusahaan yang lebih baik untuk membeli dan ya … investor.

Karena ANDA AKAN tahu apa yang harus dicari di perusahaan yang akan datang.

Jadi di sini adalah rasio keuangan utama setiap startup harus:

1. Working Capital Ratio

Rasio ini menunjukkan apakah suatu perusahaan memiliki aset yang cukup untuk menutupi utangnya.

Rasio adalah Aktiva Lancar / Kewajiban lancar.

(Catatan: aset lancar mengacu pada aset-aset yang dapat diubah menjadi uang tunai dalam setahun, sedangkan kewajiban lancar mengacu pada utang-utang yang jatuh tempo dalam setahun)

Apa pun di bawah 1 menunjukkan W / C negatif (modal kerja). Sementara apa pun yang lebih dari 2 berarti perusahaan tidak menginvestasikan kelebihan aset; Rasio antara 1,2 dan 2,0 sudah cukup.

Jadi Papa Pizza, LLC memiliki aset saat ini $ 4.615 dan kewajiban lancar adalah $ 3.003. Rasio saat ini adalah 1,54:

($ 4,615 / $ 3,003) = 1,54

2. Debt to Equity Ratio

Ini adalah ukuran dari total leverage keuangan perusahaan. Ini dihitung dengan Total Kewajiban / Total Aset.

(Ini dapat diterapkan untuk laporan keuangan pribadi maupun yang korporat)

David's Glasses, LP memiliki total kewajiban $ 100,00 dan ekuitas adalah $ 20.000 rasio hutang terhadap ekuitas akan menjadi 5:

($ 100.000 / $ 20.000) = 5

Itu tergantung pada industri, tetapi rasio 0 hingga 1,5 akan dianggap baik sementara apa pun di atas itu … tidak begitu bagus!

Saat ini David memiliki $ 5 utang untuk setiap $ 1 dari ekuitas … dia perlu membersihkan neraca keuangannya dengan cepat!

3. Rasio Margin Keuntungan Kotor

Ini menunjukkan kesehatan keuangan perusahaan untuk menunjukkan pendapatan setelah Cost of Good Sold (COGS) dikurangi.

Ini dihitung sebagai:

Pendapatan – COGS / Pendapatan = Marjin Laba Kotor

Mari kita gunakan perusahaan yang lebih besar sebagai contoh saat ini:

DEF, LLC mendapatkan $ 20 juta dalam pendapatan sementara menimbulkan $ 10 juta dalam biaya terkait COGS, sehingga marjin laba kotor akan menjadi% 50:

$ 20 juta – $ 10 juta / $ 20 juta = 0,5 atau% 50

Ini berarti untuk setiap $ 1 yang diperoleh, ia memiliki 50 sen dalam laba kotor … tidak sampai lusuh!

4. Net Profit Margin Ratio

Ini menunjukkan berapa banyak perusahaan yang menghasilkan laba SECARA KESELURUHAN untuk setiap $ 1 yang dihasilkannya dalam penjualan.

Ini dihitung sebagai:

Laba Bersih / Pendapatan = Laba Bersih

Jadi Mikey's Bakery menghasilkan $ 97.500 dalam laba bersih dengan pendapatan $ 500.000 sehingga margin laba bersih adalah% 19,5:

$ 97.500 laba bersih $ 500.000 pendapatan = 0,195 atau% 19,5 margin laba bersih

Sebagai catatan: saya tidak mengecualikan Batas operasi sebagai rasio keuangan utama. Ini adalah rasio yang bagus karena digunakan untuk mengukur strategi harga dan efisiensi operasi perusahaan. Tapi saya hanya mengecualikan itu tidak berarti Anda tidak dapat menggunakannya sebagai rasio keuangan utama.

5. Rasio Perputaran Piutang Rekening

Suatu ukuran akuntansi yang digunakan untuk mengukur efektivitas suatu perusahaan dalam memperluas kredit serta mengumpulkan utang; juga, digunakan untuk mengukur seberapa efisien perusahaan menggunakan asetnya.

Ini dihitung sebagai:

Penjualan / Piutang Usaha = Perputaran Piutang

Jadi Ban Dan, mendapatkan sekitar $ 321.000 dalam penjualan memiliki $ 5.000 dalam piutang, sehingga perputaran piutang adalah 64.2:

$ 321.000 / $ 5.000 = 64,2

Jadi ini berarti bahwa untuk setiap dolar yang diinvestasikan dalam piutang, $ 64,20 kembali ke perusahaan dalam penjualan.

Kerja bagus Dan !!

6. Return on Investment Ratio

Ukuran kinerja yang digunakan untuk mengevaluasi efisiensi investasi untuk membandingkannya dengan investasi lain.

Ini dihitung sebagai:

Keuntungan Dari Investasi-Biaya Investasi / Biaya Investasi = Pengembalian Investasi

Jadi Hampton Media memutuskan untuk membayar untuk program pemasaran baru. Program baru ini berharga $ 20.000 tetapi diperkirakan akan menghasilkan $ 70.000 dalam pendapatan tambahan:

$ 70.000 – $ 20.000 / $ 20.000 = 2,5 atau 250%

Jadi perusahaan mencari pengembalian 250% atas investasi mereka. Jika mereka mendekati tempat itu … mereka akan senang berkemah 🙂

7. Return on Equity Ratio

Rasio ini mengukur seberapa menguntungkan perusahaan dengan pemegang saham uang telah diinvestasikan. Juga dikenal sebagai "return on new worth" (RONW).

Ini dihitung sebagai:

Laba Bersih / Ekuitas Pemegang Saham = Return on Equity

Para pemegang saham ABC Corp ingin melihat BAGAIMANA manajemen yang baik menggunakan modal yang diinvestasikan. Jadi setelah melihat melalui buku-buku untuk tahun fiskal 2009, mereka melihat bahwa perusahaan menghasilkan $ 36.547 dalam laba bersih dengan $ 200.000 yang mereka investasikan untuk pengembalian 18%:

$ 36,547 / $ 200,000 = 0,1827 atau 18,27%

Mereka menyukai apa yang mereka lihat.

Uang mereka aman dan menghasilkan pengembalian yang cukup solid.

Tapi bagaimana pendapatmu?

Apakah ada rasio keuangan utama lainnya yang saya lewatkan?

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *